14 Maret 2018

IGPManager Tips Ringan #10 : iGP Manager Beta Version 2.0

Hola holaaa....artikel ini bahas khusus tentang suplier pada rilisan iGP Manager Beta version yang terbaru. Selaen peningkatan gameplay dari iGP Manager itu sendiri,baik versi Android ataupun IOS,dan perbaikan detail detail lain dalam game iGP Manager. Yang jadi perhatian saia, di rilisan tentang suplier.

Okay lanjut...

Tidak banyak yang berubah dari suplier di iGP Manager. Hanya tentang perilisan strenght and weakness dari tiap suplier yang slama ini kita gak tau. Tidak ada penambahan suplier baru.



09 Desember 2017

IGPManager Tips Ringan #09 : Degradasi Ban

Kali ini saia akan membagikan tentang tips tips ringan maen IGP Manager ala Anggara46.
Well, ini game manager terbaik yang pernah ada. So addicted! 
Cuman beberapa bulan ini life get too much busy for me....just set up race, gak pernah live race...
Jadi saia mo berbagi tips tentang degradasi ban. Sebelumnya disapa temen via DM nanyain tentang setup setelah baca2 blog sialan ini, tros ditanyain kok gak update lagi lu bang? Jadi terpikir untuk kasih tips lagi.  Sapa tau saia gak sempet tengok lagi game ini, minimal saia ninggalin sedikit trik yang saia pake.Yaaa itung2 my last legacy wkwkwkwk....




Silahkan download di link berikut: 


Jadi, penjelasannya cukup simpel ya, setiap abis tes, dengan pililhan ban apapun ntah supersoft soft atau medium pasti ada keterangan berapa persen degradasi ban, misal habis tes dengan seting sekian sekian, dapet pemakaian ban sebesar 12% per lap. Jadi tiap lap ban terkikis 12%. Sementara perhitungannya bukan tiap lap berkurang 12%  tapiii, tiap lap misal lap pertama habis 12% dari 100% berarti tinggal 88%, lap brikutnya, bukan dari 88% dikurangi 12% lagi, tapiiii brapa nilai 12% dari sisa 88%, baru hasilnya dikurangkan lagi ke 88%, ketemu 74%, begitu untuk lap lap brikutnya. 
OYA, untuk estimasi per lap sendiri di sistem berdasar push level standar ya,3/5, kalo pas live race diturunin atau dinaekin push level bisa lebih hemat ban atau lebih boros ban, gitu juga ngikut ke hemat atau boros fuel nya. 

Apalagi kalo tire economy ama fuel economy juga tinggi, bisa lebih hemat lagi. (katanya) tapi sepengalaman saia, fuel eco tinggi cuman baik buat si chief designer buat alokasi fuel per lap. Kalo saia sih gak sering pake alokasi dari saran CD, cukup itung total fuel per lap dari free practice aja. Ehm...trus apa lagi ya....

Oya umur optimal tipe ban berbeda beda. Tinggal sesuaiin ama strategi pit stop kita. Umumnya pace race tipe ban mulai berkurang ketika uda merah / dibawah 50%. Dulu sih, kalau uda musim winter gini, banyak tim2 besar pada make strategi pit stop pendek alias make ban lunak (soft atau supersoft), soalnya ban keras , med ama hard susah untuk cepet dapet grip nya. Kalo susah dapat grip, berarti harus dipacu / push level lebih tinggi, 3/5 keatas, konsekuensinya, dipacu tinggi berarti alokasi fuel harus dilebihi karena lebih boros, karena butuh banyak fuel dari hitungan semestinya, otomatis mobil lebih berat di lap awal. Cuman beberapa race dari liga liga atas, kadang masih ada yang make startegi pit stop panjang ini, ntah ada perbaikan dari IGP Manager untuk lama - cepatnya ban nge grip ke aspal, ban supersoft yang dibuat tidak terlalu cepat nge gripnya, ban hard dibuat sedikit lebih cepat ngegrip.....maybe.

Yak! bonus!

Eh sebenernya bukan bonus sih, ini gambar dari guide nya mr .McLane....
Silahkan dikunyah kunyah...hehehehe...

Gambar diatas, tips untuk alokasi point design tiap mo race, ama point design bagian apa yang dibutuhkan buat race slanjutnya, jadi bisa spy ke tim lain pada point design tersebut yang kitanya masih kurang. Dsb.




Gambar diatas, total durasi pit stop tiap sirkuit. Coba liat, eropa ama belgian juga monaco paling cepet, 13 ama 16 detik. ini diitung mulai masuk pit ampe kluar ya. Jadi makin cepet pit, mendingan pake strategi pit stop pendek, menang di ban yang lebih fresh dari strategi long run. Dst.


Kalo gambar diatas, seting driver tiap sirkuit, intinya sih gak terlalu jauh dari contoh diatas, suspensi dan wing level pasti di nilai seperti diatas, tinggal nyesuaiin ride height, bisa naik bisa turun, karena tinggi tiap driver berbeda beda. 

Oke sekian dari saia, sampai jumpa lagi! salam IGP Mania Garuda Indonesia!!! vrooommm

*disclaimer berlaku. cek artikel tips igpmanager sebelumnya*



26 Juli 2017

IGPManager Tips Ringan #08 : Ideal Setup




Hola frens...!

Ada tips ringan lagi nih, seperti yang pernah saia bilang di tips awal2 dulu disini,  rajinlah live race, karena yang kita uda seting buat iGP Manager sebelum race bisa aja berbeda kondisinya saat live, ntah hujan, ntah suhu meningkat / menurun,  dsb.

Saia mo kasih info semisal kalian bingung setup di iGP Manager, ato gak sempet setup tapi gak mau ribet dan ambil cepetnya aja, ditambah Tokens melimpah (wkwkwkk) nih frens semua bisa langsung klik aja Ideal Setup di menu setup driver masing - masing. 



18 Juli 2017

IGPManager Tips Ringan #07 : Main - Main ama KERS dan DRS Zone!

 DRS + manajemen KERS adalah koentji !



Beberapa minggu lalu, sang maestro iGP Manager Joey Mclane, ngeluarin buku primbon terbarunya, dia posting di forum dengan judul iGP Manager : Beginners guide (July 2017).

Satu hal yang bikin saia tertarik yak, dia bilang manfaatin DRS Zone dan bijak make KERS adalah poin penting buat menang di iGP Manager, slain strategi manajemen ban tentunya.

Buat yang uda lama kenal F1,pasti uda paham beda ama saia yang gak tau apa2 termasuk teknologi - teknologinya, KERS ama DRS bagi saia itu asing banget. KERS, di F1, setelah googling nih, ternyata fungsinya untuk simpen tenaga mesin yang kebuang saat ngerem, trus bisa dipake lagi saat akselerasi, ngisi terus selama mobil ngerem.  Kalo di iGP? KERS (ada yg nyebutnya booster kalo di iGP Manager) bisa dipake kapan aja dengan bar indikator yang bakal abis kalo dipake, ada indikator 100% di deket panel driver masing - masing.

Tros kalo DRS nih, setelah googling jugak, di F1 gunanya buat bisa salip -salipan mobil didepannya. Ada zona nya sendiri, dan driver yang aktifin DRSnya dengan ketentuan di jarak dengan mobil didepannya kurang dari 1 detik. Kalo di iGP Manager nih, DRS adalah zona otomatis, jadi system yang jalanin, juga sama asal jarak ama driver didepan kurang 1 detik, dan aktif setelah lap ke 4. 

Trus apanya yang jadi kunci sih? Gini, sepengetahuan saia frens, bisa aja kalian borosin KERS 1 lap penuh, tapi kan F1 bukan balap drag race? kan butuh banyak lap, butuh pitstop juga. Nah pas di lintasan nih, kalo emang frens punya race pace yang gak seberapa, tapi ada frens mau kejar driver didepan , usahain sebelum zona DRS driver frens uda berjarak dibawah 1 detik, driver bakal ketarik bahkan bisa overtake lawan didepan tadi. Nah KERS nya bisa frens pake buat ngacir wkwkkkwk..

Ada yang strategi nempel kayak perangko ama rombongan driver didepannya,cuman manfaatin Zona DRS , KERS disimpan buat lap - lap terakhir. Ada yang borosin KERS dari awal ato buat menjauh dari grup dibelakangnya, ada yang team - order ama driver setim, saling tarik - tarikan di Zona DRS sambil sesekali pake KERS, ini juga bisa kenceng meski ban uda aus,  macem - macem kelakuan driver jaman sekarang....ckckk dasar.




Berikut ini saia bagikan kembali ,dari artikelnya mr. Joey Mclane, tentang DRS Zone, yang garis ijo ya frens.

05 Juli 2017

IGPManager Tips Ringan #06 : Wet Race


Ujan yang bikin galau. Uda DRS gak aktif, gak bisa pake strategi towing ato backmarkeran, makin susah kalo salah setting pilihan ban, atau pas race tau2 mobil masuk pit buat buru2 ganti ban kering. wtf?!!

Oke frens, sabar jangan pada sensi or esmosi, ngopi - ngopi dulu lah, sambil setel lagunya bang Benyamin, adem toh. Oke uda fresh? yuk lanjut saia bahas dibawah nih:
  • Slalu cek forecast weather di sirkuit tersebut. Cara umum, ya lewat menu weather di iGP Manager sendiri, klik weather forecast maka tampil forecast untuk 4 hari kedepan di sirkuit tersebut, gampangnya biar gambar yang berbicara:

(klik menu next race, muncul seperti diatas tuh)


(di iGP Manager used live real world weather loh ya)


29 Juni 2017

IGPManager Tips Ringan #05 : History Race

Barusan temen tanya gimana cara liat history race season sebelumnya. Jadi inget awal - awal, saia coba ikut strategi lawan di season sebelumnya tapi gak ngerti apa itu push level driver, pitstop di last lap akibat ban nyaris sisa 5% wwkwkk..


  • Oke pertama - tama, kita berdoa semoga race besok bisa sukses podium....berdoa menurut kecepatan masing-masing yak berdoa slese!!

  •  Login akun masing - masing, lalu buka tab next race. Klik Circuit data.
(menu data sirkuit)



  • Lalu klik My History. Iya klik aja? gak usah malu - malu.
(tampilan menu makanan  history sirkuit per musim)

28 Juni 2017

#IGPManager Tips Ringan #04 : Transfers



Hmmz, kapan hari liat - liat liganya anak Indonesia di iGP Manager. Ternyata rame juga, banyak yang aktif juga. Kebayang dulu awal - awal maen iGP Manager, sekedar nanya atau biar ganti jadwal race ke jam yang manusiawi (wkwkwkkk) aja susah. Maklum , saat itu banyakan yang maen anak - anak eropa / amerika. Jadi live race mereka ya suka - suka mereka, macam kalong kalo live. Kalo disini, jadinya live race jam 11 malam ampe jam 6 pagi. Ada sore, itupun cuman liganya si Keith, anak Ausie. Sekarang di iGP Manager yang baru, uda lebih simpel gameplaynya, dan banyak manager-manager baru jadi rame. Mo cari liga siang, apa sore juga gampang.

Nah waktu saia maen ke liga anak - anak Indonesia tersebut, ada sempat komen mereka yang...sedikit ngganjal. Dan cukup rame mereka bahasnya di liga mereka. Tentang transfer  a.k.a jual beli driver antar manager. Mereka ramenya bahas gimana beli driver dari manager yang nawarin sebelumnya, cuman cara yg ditawarin sama yang mo jual, dia minta user password si manager pembeli, lalu dibantuin beli / pindahin driver dia. Whaaat??


( eeits! )


Untuk info aja nih frens, di iGP Manager untuk dapetin driver, ada 2 cara :